Jumat, 15 December 2017

Masyarakat Perlu Waspadai Bahaya Laten Faham Komunis


#jack, medan

Gubernur Sumatera Utara Erry Nuradi menilai ancaman faham komunis adalah bahaya laten yang masih tetap harus diwaspadai segenap elemen bangsa. Karena bisa saja peristiwa serupa terjadi di masa sekarang, namun dengan konteks yang berbeda.

Hal itu disampaikan Gubernur Sumatera Utara (Gubsu) DR. Ir. HT. Erry Nuradi, MSi saat bertindak selaku Inspektur Upacara pada peringatan Hari Kesaktian Pancasila Tingkat Provinsi Tahun 2017. Hari Kesaktian Pancasila Tingkat Provinsi Sumut tahun 2017 diperingati di halaman Tugu Letda Sujono di PTPN III Bandar Betsy Kecamatan Bandar Huluan Kabupaten Simalungun, Minggu (1/10) dengan mengambil tema "Kerja Bersama Berlandaskan Pancasila Mewujudkan Masyarakat Adil dan Makmur".

Dengan peringatan Hari Kesaktian Pancasila ini, Gubsu mengingatkan kembali bahwa sampai saat ini bahaya laten dari komunis masih ada di Indonesia dan khususnya Sumatera Utara.

Erry Nuradi menilai, ancaman faham komunis adalah bahaya laten yang masih tetap harus diwaspadai segenap elemen bangsa. Karena bisa saja peristiwa serupa terjadi dimasa sekarang tapi dengan konteks yang berbeda.

Rongrongan datang tidak lagi dalam bentuk pemberontakan senjata, namun melalui faham tertentu, idiologi, budaya, seni bahkan melalui mode  pakaian yang dapat meruntuhkan rasa nasionalisme masyarakat luas, terutama generasi muda.

Untuk itu Erry Nuradi menghimbau kembali terutama generasi muda untuk memperkuat rasa nasionalisme dalam mengisi pembangunan. Salah satunya dengan tetap waspada terhadap ancaman yang dapat merongrong Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dan ideologi Pancasila.

Dalam kesempatan itu para pejabat meletakkan karangan bunga di Tugu Letda Sudjono. Selanjutnya, seusai meletakkan karangan bunga, Gubsu Erry Nuradi bersama Dirut PTPN III, Dirut PTPN IV dan Pemkab Simalungun menyerahkan bingkisan kepada keluarga dari Letda TNI (Purn) Sudjono.

Kegiatan Upacara Hari Kesaktian Pancasila ini ditutup dengan penampilan fragmen kisah dibunuhnya Letda TNI (Purn) Sudjono oleh antek-antek Partai Komunis Indonesia (PKI)

Usai penampilan fragmen tersebut.

Gubsu Erry menyampaikan bahwa momen ini merupakan kilas balik peristiwa yang sangat memilukan yang terjadi pada tanggal 14 Mei 1965 menyebabkan gugurnya seorang perwira pengamanan perkebunan bernama Peltu Sudjono akibat dikeroyok massa. Gerakan tersebut dikenal dengan Gerakan 30 September. Gerakan yang didalangi oleh, yang saat ini dikenal sebagai gerakan PKI dan di Sumatera Utara peristiwa tersebut dikenal dengan peristiwa Bandar Betsy yang menyebabkan gugurnya Letda Sudjono.

“Peringatan ini untuk mengenang sejarah kepahlawanan Letda Sudjono yang menjadi sejarah bagi generasi mendatang dan harapan kita supaya generasi muda tidak mudah terprovokasi oleh oknum-oknum yang tidak bertanggung jawab, yang hanya ingin memecah belah persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia," ujar Erry Nuradi.***