Jumat, 15 December 2017

Keadilan Harus Diwujudkan Dengan Kerja Keras

Wapres Jusuf Kalla Tutup Munas Kahmi Ke- 10


#jack, medan

Wakil Presiden RI, Jusuf Kalla menutup Musyawarah Nasional (Munas) Kahmi ke-10 di halaman Istana Maimun Medan, Minggu (19/11). Dalam sambutannya, Jusuf Kalla mengungkapkan bahwa kemajuan bangsa dengan mewujudkan cita-cita yakni menciptakan masyarakat yang adil dan makmur harus diupayakan dengan kerja keras. Sebab, tidak ada cita-cita yang dapat direalisasikan tanpa usaha yang dilakukan dengan baik.

“Tidak terasa Kahmi sudah berusia 50 tahun. Kahmi terdiri dari berbagai unsur, ada birokrat, akademisi, ada pengusaha, ada professional, tentara, polisi dan sebagainya. Pada umumnya semua mengabdi kepada bangsa dan negara,” ujar Jusuf Kalla saat memberikan sambutan dalam penutupan Munas Kahmi ke-10, Minggu (19/11/2017).

Lebih lanjut dikatakannya, hal itu meurpakan harapan, namun bagaimana melanjutkan cita-cita bangsa, merealiasikan cita-cita itu yang penting. “Walau sering dikatakan yakin usaha sampai, tapi kalau hanya sekadar yakin terus usahanya sampai, tidak ada upaya sama saja. Tapi bagaimana sampai itu tentu bagian dari upaya kita,” kata Jusuf.

Hadir dalam kesempatan itu, Mendikbud RI, Muhadjir Effendy, anggota DPR RI dan DPD RI, Ketua Presedium Majelis Nasional Kahmi 2012-2017, Mahfud MD dan para senior Kahmi, Presedium Majelis Nasional Kahmi yang baru terpilih 2017-2022, Gubsu, Tengku Erry Nuradi, Plt Sekdaprovsu, Ibnu Hutomo, unsur Forkopimda daerah Sumut, Ketua dan jajaran pengurus Majelis wilayah Kahmi Sumut, dan HMI Sumut.

Jusuf Kalla menegaskan bahwa tidak ada cita-cita yang sampai dengan sendirinya. Tidak ada cita-cita yang terlaksana sendiri, semuanya dapat dirah dengan usaha yang keras. Makanya slogan HMI “Yakin Usaha Sampai” tentunya harus dibarengi dengan usaha yang keras. “Bangsa ini bangsa kita semua, negeri ini negeri kita semua, karena itu baik dan buruknya negeri ini menjadi tanggung jawab kita semua,” terang Jusuf Kalla.

Lebih lanjut dikatakannya, saat ini yang perlu dilakukan adalah bagaimana usaha kita untuk menjadikan keadaan bangsa ini tumbuh dengan seimbang, memiliki keadilan, sebab semua keadilan social itu tidak akan jatuh dari langit, tapi semua harus diusahakan dengan baik.

“Akibat kekurang stabilan yang terjadi di negara kita menimbulkan masalah ekonomi, pertumbuhan ekonomi yang tidak bisa dinikmati semua pihak, makanya harus diupayakan bagaimana dapat dinikmati oleh semua pihak. Untuk itu, harus tumbuh kader baru di bidang ekonomi, pengusaha, dan lainnya. Sebab, kalau di politisi itu sudah banyak, birokrat juga sudah banyak. Makanya, jangan semua mau menjadi birokrat, karena sangat sedikit yang dapat diterima setiap tahunnya,” ujarnya.

Oleh karena itulah, lanjut Jusuf, harapan terbesar bagaimana memajukan perekonomian bangsa secara bersama, dan bagaimana bisa dinikmati semua masyarakat, caranya dengan mendorong generasi muda, kader HMI dimanapun berasa untuk menekuni usaha yang dapat memberikan manfaat bagi bangsa. “Itu yang selalu kita harapkan, dalam membangun bangsa dan mengurangi kesenjangan bangsa ini serta mengurangi ketidaknyamanan, kekurang harmonisan pertumbuhan bangsa, semua harus diusahakan, tidak ada yang jatuh dengan sendirinya,” papar senior Kahmi ini.

Wapres juga berpesan kepada Presedium Majelis Nasional Kahmi yang baru terpilih 2017-2022 agar dapat membuat Kahmi besar dan bersatu. “Saya lihat dari daftar yang terpilih, alhamdulillah semuanya bhineka tunggal ika, berasal dari berbagai daerah, berbagai universitas. Saya harapkan presidium dapat memajukan Kahmi dengan sepenuh hati,” katanya.***