Jumat, 15 December 2017

Gubsu Desak Seluruh Elemen Melayu Harus Bersatu


#jack, medan

Gubernur Sumatera Utara H T Erry Nuradi mengatakan masyarakat melayu harus memiliki rasa banggaan terhadap puaknya.  Rasa bangga itu menurutnya bisa diwujudkan dengan cara melestarikan adat resam Melayu. 

Meski jumlahnya tidak besar, namun  kita harus berbangga sebagai Melayu, karena bahasa yang saat ini digunakan bangsa ini adalah bahasa Melayu. Kita harus memiliki rasa bangga, karena suku melayu bukan hanya di Indonesia saja, namun tersebar di berbagai negara di Asia bahkan hingga Afrika," kata Erry Nuradi di hadapan para pengurus Ikatan Sarjana Melayu, Sabtu (07/10/2017).

Tengku Erry mengungkapkan hal tersebut dalam acara Musyawarah Besar Pengurus Ikatan Sarjana Melayu Indonesia (PB-ISMI) di gedung Binagraha, Jalan Diponegoro Medan.

Kendati demikian, Gubernur berujar bahwa saat ini etnis Melayu juga menghadapi berbagai persoalan diantaranya masih dari sisi Sumber Daya Manusia, masih banyak yang tertinggal. Ketertinggalan dari sisi SDM, menurut Erry jangan pula ditambah dengan munculnya perpecahan. "Kita harus sadar bahwa kita  masih tertinggal dari sisi SDM, apalagi kalau kita terpecah-pecah," ujarnya. Untuk itu, Gubernur yang menjabat sebagat Ketua Pengurus Besar ISMI periode 2012-2017 berharap ISMI bisa menjadi pemersatu warga Melayu .  Terlebih lagi dalam mengahadapi agenda pilkada pada tahun 2018, Gubsu meminta jangan sampai ada perpecahan.

Dikatakannya, kenapa hari ini amanah pimpinan diberikan kepada suku melayu padahal merupakan suku minoritas,  dimungkinkan karena Melayu dianggap bisa menjadi penyejuk bagi semua suku yang ada. "Ismi harus mampu menjadi pemersatu Melayu di Sumut. Kita harus mampu berdiri untuk semua pihak.Sifat emosional, kecil hati bukan milik Melayu. Ingat pejuang bangsa Hang Jebat, Hang Lekyu, Amir Hamzah dan lain-lainnya harus menjadi teladan bagi kita semua," imbuh Erry Nuradi.

Dalam Mubes tersebut akan dipilih pengurus PB ISMI periode 2017-2022. Ilmi Abdullah menjelaskan saat ini sudah terbentuk Pengurus Wilayah Ismi di empat wilayah yaitu Sumut, Riau, Jabodetabek dan Aceh. Sedangkan Pengurus Daerah terbentuk di  15 PD yaitu Medan, Deliserdang, Tebingtinggi, Batubara, Tanjungbalai, langkat, Binjai, Tapteng, Simalungun-siantar, Sergai, Asahan dan Tanah Karo.***